jenggot

Bersatulah kalian wahai Islamis-Islamis tolol !!! Apa yang kalian harapkan dari perpecahan dan permusuhan sesama muslim ! Bukan keuntungan yang kalian peroleh tapi justru malapetaka atas perpecahan kalian !!!

Lelaki berjenggot  digambarkan oleh  media lokal Mesir sebagai ‘teroris’, hingga semakin banyak pria berjanggut di Mesir mengeluh atas sikap  pasukan keamanan dan warga yang ingin menangkap para pendukung presiden terguling Mohamed Morsi.

“Permusuhan dari orang-orang (warga sekuler) ini bahkan lebih buruk dari pelecehan polisi,” Mohamed Tolba, seorang Muslim Salafi , kepada Agence France Presse (AFP) pada hari Kamis, 22 Agustus.

“Kami mentaati prinsip Islam, walau kami menghadapi kebencian penduduk,” kata Tolba, yang baru saja meluncurkan sebuah komik online untuk mencoba memecahkan stereotip yang sering dituduhkan kepada Muslim Salafi.

Ketika di bawah pemerintahan Morsi,  presiden pertama Mesir yang berjenggot, banyak laki-laki Mesir memilih untuk menumbuhkan jenggot mereka dan wanita pun banyak yang menggunakan  niqab atau cadar.

Bagi mereka, mereka memulihkanken kebebasan yang hilang dan keselamatan dari yang penargetan oleh pasukan keamanan.

Suasana berubah seketika  setelah panglima militer Abdel Fattah al-Sisi menggulingkan  Mursi pada 3 Juli , mulailah  perburuan terhadap mereka yang dianggap sebagai pendukungnya.

Kampanye ini telah menjadi konsumsi berita  untuk media dalam negeri, walau tidak diketahui orisinal beritanya, dengan menyiarkan gambar orang orang  bersenjata berjenggot yang menembaki pasukan keamanan selama demonstrasi.

Salah satu video yang mereka tayangkan , yang terbukti bahwa film itu adalah buatan media tersebut,  menunjukkan seorang pria yang  berjanggut dengan bendera jihad menyerang pria muda dan  mereka melemparkan pemuda itu dari atap dari sebuah blok apartemen di Alexandria.

Media lokal dan pemerintah juga secara keras melabelkan  Ikhwanul Muslimin secara umumnya  sebagai “teroris”.

Memperburuk hiruk-pikuk, menciptakan  milisi lingkungan, telah membuat kehidupan sosial menjadi lebih buruk, memberikan warga (sekuler)  kesempatan untuk melampiaskan ancaman dan malapetaka, terutama di Kairo setelah jam malam dilaksanakan.

“Aku berada di taksi bersama menuju  rumah jenazah  darurat , mengangkut tubuh teman saya yang gugur dalam demonstrasi,” kata Abdul Salam Badr.

“Saya dihentikan oleh anggota kelompok (sekuler) , dan mereka main hakim sendiri , menyerang saya karena saya berjenggot,” kata seorang pria berusia 29 tahun, ia katakan juga bahwa  ia bukan loyalis  organisasi politik apapun.

“Satu-satunya hal yang menyelamatkan saya adalah fakta saya mengangkut jenazah.”

Karena seringnya  pelecehan, maka ia memutuskan untuk mencukur jenggot untuk menjadi lebih aman dalam situasi Mesir saat ini.”

Bahkan , seorang fotografer barat yang berjenggot pun juga dipaksa untuk mencukur jenggotnya oleh warga setelah dianiaya oleh warga yang menghubungkan dirinya dengan Brotherhood.

Untuk menghindari serangan berulang, seorang ulama salafi  Mesir , Mohammad Abdel-Maqsoud, telah mengeluarkan fatwa yang memungkinkan pria berjanggut untuk diperbolehkan mencukur untuk menghindari penganiayaan polisi dan preman yang melakukan pelecehan.

Fatwa itu ditentang oleh ulama terkemuka lainnya, yaitu Mohammad Hussein Yaqoub dan Abu ishaq El-Huiny, yang menganggap mencukur jenggot termasuk sebagian dari  dosa. (OI.net/Dz)