catherine-ashton

eramuslim.com. Ikhwanul Muslimin hari Kamis mengecam  Uni Eropa yang tidak  mengecam kudeta militer yang menggulingkan Presiden Mohammed Mursi.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa bertemu dengan para pejabat Ikhwan dan menyerukan pembebasannya.

Catherine Ashton bertemu tokoh senior pro-Mursi selama kunjungannya ke Kairo pada Rabu, termasuk mantan perdana menteri Hisham Qandil dan perwakilan dari Partai Kebebasan dan Keadilan (FJP), sayap politik Ikhwan.

“Delegasi FJP  menyatakan terkejut dan mengecam  posisi resmi dari Uni Eropa, yang tidak mengutuk kudeta militer , dengan hanya  menyatakan adalah  hak mereka (Rakyat Mesir)  untuk memilih presiden mereka, parlemen mereka, dan konstitusi mereka, ” kata perwakilan FJP.

Ashton juga bertemu pemimpin transisi (hasil kudeta) Mesir dan anggota Tamarod, gerakan akar rumput  protes massa yang menyebabkan penggulingan Mursi, dan mengatakan Uni Eropa ingin melihat Mesir bergerak “cepat” menuju proses demokrasi inklusif yang melibatkan semua faksi.

Kunjungannya terjadi sehari setelah kabinet 34-anggota kabinet Mesir baru dilantik oleh Presiden interim Adly Mansour.

Ikhwanul Muslimin dan Partai Salafi Al-Nour menolak panggilan untuk bergabung dengan kabinet pemerintahan baru.

Ashton menyesal bahwa dia tidak mampu menemui Mursi, yang telah ditahan sejak militer menggulingkan dia, dan ia menambahkan menyerukan pembebasannya, termasuk Amerika Serikat dan Jerman. (Arby/Dz)