Sumpah!!! Gua Bangga Loch Jadi Muslim Yang Minder?


Hehehe…. pas shalat Jum’at kemarin, gua dapet buletin yang isinya bener-bener menampar gua dan membuat gua ingin menulis. Bener-bener buletin yang nggak mutu. Oke dah bro’ mudah-mudahan bermanfaat dan bisa menjadi bahan renungan….

Berikut adalah alasan-alasan kenapa gua bangga menjadi muslim yang minder terinspirasi dari buletin nggak mutu tersebut :

[1] Kalian tahu dunk perda-perda syariat yang mulai banyak diterapkan oleh wilayah-wilayah tertentu semisal Tangerang. Di sono noh, perda syariat mengenai beberapa hal sudah dijalankan. Plang-plang Asmaul Husna dan slogan-slogan besar “Akhkaqul Karimah” mulai bertebaran di jalan-jalan. Sampai-sampai kasus Dewi Persik yang dicekal untuk tidak boleh tampil di wilayah tersebut. Bikin gua mikir, kok ada ya harE gEnE ghitu loch masih ada orang Islam yang mau ngejalanin hal-hal yang kaya ghitu. Nggak global bangget ghetu loch? Tahu nggak si lo itu nggak relevan banget dengan upaya peningkatan kesejahteraan rakyat.

Hehehe…. kagak salah tuch???

[2] Tahu kasus Mumbai dunk, tapi tau nggak kalau Financial Times edisi Asia menyebutkan bahwa salah seorang pelaku teror yang menyerang Mumbai tertangkap kamera terlihat mengenakan sebuah gelang benang suci. Gua bener-bener bingung dah, kok bisa-bisanya sich nampilin kalimat di atas. Itu kan bisa bikin kita nggak seru untuk MENTERORISKAN ISLAM. Masih untung kalau yang menteroriskan tersebut orang-orang non muslim, coba kalau orang Islamnya sendiri, kan asyik banget tuh. “HEHEHE….. EMANG DAH TUH AGAMA GUA, BENER-BENER TERORIS”.

[3] Tahu dunk ayat yang menerangkan bahwa wanita-wanita muslim harus berjilbab, tapi sumpah kenapa gua malu banget ya kalo ngeliat keluarga perempuan gua seperti istri, kakak atau adik gua nggak jilbaban. Apalagi kalo sampe pacar gue… Iiiiihhh nggak bangget dech. Kayanya nggak gaul bangget ghitu. Mending juga pake rok mini atau sepan di atas lutut atau pake celana pendek sebatas panggul, terus rambut diriab-riab kaya kuntilanak atawa bondol kaya tuyul ghitu. Kan gaul bangget ghitu loch. Belum lagi tuh kulit pada belang-blentong bekas koreng pada nemplok membentuk lukisan abstrak kaya macan. Keren bangget nggak sech?

Maksud lo???

[4] Masih inget juga kan dengan kasus Bom Bali, meski udah banyak bukti yang meragukan bahwa otak pelaku kejadian tersebut bukanlah orang Islam, gua lebih seneng kalo bilang PELAKUNYA EMANG ORANG ISLAM kagak salah lagi dah. Padahal agama gua ini Islam, tapi nggak tau kenapa gua seneng aja kalau mengkambinghitamkan Islam dibalik semua aksi terorisme di dunia. Mending mendek-mendek dan nampilin kemunafikan kita kan?

[5] Jangan lupa dengan kartun nabi yang dipublish Lapotuak kemarin, kita nggak perlu marahlah, haha! mungkin itu orang cuma mau memperkenalkan nabi aja tapi dengan cara yang cabul. Tenang-tenang… paling-paling seperti biasa “ANGET-ANGET T** AYAM” nanti juga berhenti sendiri. Kan kita sangat toleransi dan bersahaja? Hati gua dingin-dingin aja tuh, nggak ada rasa cemburu dan sedih sama sekali. Hiiks!!

[6] Belum lagi kasus penghinaan dan penghujatan terhadap Allah oleh beberapa blog. Uhuuii… gua sangat seneng kalau ikut nimbrung disono dan ngasih komentar-komentar yang mendukung. Hari gini ghitu loch, kalo nggak ikut menghujat dan menghina Allah gua, kayanya nggak gaul bangget dech. Dan sock pasti, nggak tau kenapa kayanya gua nyantai aja tuh, nggak ngerasa sama sekali, nggak sedih, nggak cemburu atau apapun kalau mereka lagi menghujat Allah gua. Gua justru lebih seneng ikut-ikutan menghujat-Nya.

Astaghfirullah…

[7] Cihui… gua emang Islam, nyokap bokap gua Islam, ampe nenek, kakek, buyut n’ dedengkot gua semuanya alhamdulillah Islam. Tapi nggak tau, gua nggak kepengen sama sekali untuk ngaji dan mengkaji al-Qur’an. Kayanya ghimana…. ghitu… mending juga baca majalah seputar gaya hidup, novel-novel tentang percintaan, ngeliatin acara infotainment, ngegosip ama temen-temen dan lain-lainnya. Kalo ngaji…. nggak bangget dech? Kayanya kalo megang al-Qur’an kok perasaan malu bangget ghitu… Iiih… please dech?

[8] Hei!! Hei!! Tau nggak, gua tuh kalo pergi atau pulang dari rumah, nggak pernah sama sekali pamit plus cium tangan ke bokap nyokap gua. HarE gEnE ghitu loch…. kalo nggak nepuk bahu mereka terus ngomong dengan logat western… hihi… nggak gaul bangget. Lo tau, gua lebih seneng bilang ke mereka dengan sebutan “Hai Jack! Gua jalan dulu ya, pengen hangout ke mall sama temen-temen. Nanti konci pintu taro di tempat biasa aja ya, coz gua bakalan pulang sekitar jam 4 pagi. Awas Lo ya, jangan lupa loch! Nanti gua bisa masuk angin tau!!”

[9] Satu lagi ni bro! Elo tau kan meski gua tuh hapal banget arti surat Qulya ayyuhal kafiruun, “untukmu agamamu dan untukku agamaku” tapi kok kayanya gua tuh seneng banget ya mensyiarkan hari-hari keagamaan orang lain. Misalnya, setiap kali ada moment Natal, tahun baru masehi, atau apalah pokoknya gua tuh selalu bilang atau bikin sesuatu untuk memperingati hari raya tersebut, ya minimal ngasih ucapan Selamat Natal ya bro’, Happy New Year plus pasang-pasang petasan dan kembang api dan nggak pernah lupa tiup-tiup terompet de-es-be-de-es-be ampE bibir gua dower kaya yang diiklan ntu. Gua tuh nggak pernah peduli kalau mungkin ucapan gua itu justru bisa membuat mereka dalam keagamaan mereka terus. Ya meski dalam hati kecil gua yang paling dalem banget selalu ada ucapan “Kalau begitu berarti gua mengakui juga dong Tuhan mereka” atau dengan kata lain arti ayat “untukmu agamamu dan untukku agamaku” itu ya cuma klise doang. Hiks! Gua tuh bener-bener nggak peduli kalau Allah bisa murka ama gua.

Astaghfirullah….

Dan lain-lain dan lain-lain dan lain-lain….

Sungguh ironi dan menyedihkan memang nasib gua bro. Ternyata apa yang telah disabdakan oleh Rasulullah telah terbukti. Yup, kita memang seperti buih di lautan yang selalu terombang-ambing dibawa air. Nggak punya harga diri sama sekali meski di negeri ini kita adalah mayoritas. Yang ada dalam pikiran kita adalah “Yang penting gua happy dan gua nggak pernah peduli dengan apa yang bakal terjadi kalo gua nanti mati”.

Hemmhhh…..

Rabb, sudikah Engkau ampuni hambamu ini… memaafkan segala kekhilafanku…. dan segudang kedurhakaanku….  😥    😥    😥


Iklan